Pages

Thursday, 10 November 2011

cukupkah sekadar ucapan gedik?

sekarang dah masuk ke-13 zulhijjah.
aku tahu ada yang rasa.
agak kelewatan untuk aku berbicara mengenai aidil adha ini.
tapi aku tak kisah.
(sebab aidil adha bukan hanya wujud tahun ini.harap kau maklum akan ituh.)

aku sebenarnya nak cerita sikit.
hari tu(masa 10 zulhijjah).
aku survey-servey lah alam maya.
alaa,dunia moden kan.
maka,aku mendapati sungguh banyak ucapan selamat,sempena aidil adha.
macham-macham bentuk ucapan aku melihat,hasil karya
manusia-manusia ciptaanNya.
tidak kurang juga ucapan yang agak Gedik.


tak.
tujuan utama aku menulis entri ini,bukanlah untuk menghina mana-mana pihak.
(moga beliau yang mengeluarkan ucapan gedik itu sentiasa mendapat rahmatNya)
cuma apa yang menjadi pokok persoalan dalam kepala hotak aku ni.
cukupkah kita menyambut ketibaan aidil adha hanya dengan 
menerima atau memberi sehujan ucapan gedik selamat?

maaf.aku mengeluarkan kenyataan ini,bukanlah bermaksud,
memberi & menerima sehujan ucapan selamat itu salah.
tak.

apa sebenarnya yang ingin aku sampaikan ialah,
bagaimana sepatutnya kita fahami qurban itu.
(sekali lagi aku mohon maaf.aku bukanlah manusia alim-ulama,cuma nak kongsi apa yang aku faham.)



toyyib.ok,apa yang aku faham?
yang aku faham, Qurban itu ialah bukti kepatuhan terhadap hukumNya.
melalui firmanNya:

“Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (qurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, Maka Tuhanmu ialah Tuhan yang Maha Esa, kerana itu berserah dirilah kamu kepada-Nya, dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah)” [QS. Al-Hajj (22): 34]

nak senang faham pasal qurban ni.
kita bleh refresh balik kisah Nabi Ibrahim a.s. yang patuh terhadap hukum Allah 
yang memerintahkan kepadanya untuk menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s.

Maka, tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata, “Hai Anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” ia menjawab, “Hai Bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar.”
Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya). Dan, Kami panggillah dia, “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu. Sesungguhnya, demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya, ini benar-benar suatu ujian yang nyata, dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar” [QS. As-Shoffaat (37): 102-107]
********
maka itu,ayuh kita nilai diri kita sendiri.sejauh mana kita aplikasikan kefahaman qurban itu dalam kehidupan kita.sejauh mana kita berkorban(masa.harta mahupun tenaga)untuk membuktikan kepatuhan kita kepadaNya.
********
satu lagi yang kita kena faham mengenai qurban.
yalah.
tiba saja raya qurban,sudah  pastilah akan ada pengagihan daging qurban.
(maka,tolonglah wahai kita.ingat,qurban itu bukanlah mengorbankan haiwan qurban semata-mata.)
ketahuilah wahai kita.
apa yang penting dalam melakukan qurban ialah,ketqwaan.
kerana itulah yang akan dilihat olehNya.
Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keredhaan) Allahh, tetapi ketaqwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu, dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik” [QS. Al-Hajj (22): 37]
********
jelas enggak?
makanya.ayuh kita sama-sama taubat muhasabah cinta diri.
sejauh mana kita menghayati makna sebenar qurban ituh.
dan harapnya.
kita tergolong dalam kalangan manusia yang bertaqwa.
aamiiiiiin.

p/s:silakan memberikan ucapan kepada sesiapapun yang anda mahu bila tiba aidil adha,cuma jangan jadikan ucapan ituh sebagai prioriti sempena aidil adha.maknanya,aidil adha tidak hanya diraikan dengan ucapan gedik semata-mata.tapi kena hayati sesuai dengan makna qurban ituh sendiri.
wallahu'alam.
moga bermanfaat untuk kita.

2 comments:

  1. terima kasih riepa........amat2x berguna etry ne..ada manfaatnya...salam raya utk next year..manatau aku"korban".......:)miss u dear.

    ReplyDelete
  2. sama2..insyaAllah yg b'guna kita sebarkan..cukupkah sekadar ucapan gedik?^__^,selamat beraya next year..

    ReplyDelete